Pacaran Lama, Yakin Bakal Nikah?

 

Setelah sekian lama menjalin hubungan berstatus pacaran dengan seseorang yang kamu cintai tentu harusnya kamu sadar, bahwa menjalin hubungan itu kedepannya harus lebih serius. Nggak bisa terus bersembunyi di balik kalimat “Jalanin aja dulu”, tapi kamu harus udah pikirin “Hubungan kamu nanti mau dibawa kemana?” ke KUA apa cuma cukup ke Mall dan taman aja. Masa mau pacaran terus, lantas kapan nikahnya? Right.

Banyak alasan kenapa orang betah dengan status pacaran berlama-lama, ada yang beralasan karena belum siap buat negejalanin hidup berumah tangga, ada yang nunggu sukses dan jadi orang kaya dulu baru menikah, ada yang nunggu lulus kuliah dulu baru mau nikah dan ada juga yang belum nikah karena emang belum punya modal buat nikah. Pokoknya beragam gitu deh alasannya.

Terlepas dari itu semua, yang namanya jodoh itu emang paling nggak bisa di tebak deh. Ada yang udah pacaran sekian lama bukannya nikah tapi malah putus, ada juga yang baru ketemu beberapa kali tapi malah langsung menggelar resepsi. Mungkin itu yang di istilahkan dengan kalimat “kalau udah jodoh nggak bakal kemana”, namanya juga jodoh.

Emang sedih sih kalau udah pacaran sekian lama terus putus begitu aja, Beda sama yang baru aja ketemu beberapa kali tapi udah langsung menggelar resepsi, kedengerannya bahagia banget gitu. Ya walaupun sebenarnya nggak seindah yang di dengar dan dibayangkan juga sih.

Menurut penuturan dari beberapa teman saya, ada beberapa alasan kenapa mereka memutuskan untuk buru-buru menikah.

Katanya sih, buru buru nikah karena emang udah ngerasa cocok, ada juga yang beralasan buru buru nikah karena faktor “U” (umur, uang dan usahanya udah cukup buat menafkahi), ada juga yang buru-buru nikah karena buat menghindari perbuatan maksiat “Mantaps!”, asal jangan buru buru nikah karena ketangkep satpan aja pas kamu lagi mojok. Waaah!, kalau yang terakhir ini nggak boleh di contoh deh ya bahaya, hehehe.

Problematika Kelamaan Pacaran.

Pertama, banyak yang akan bertanya “kapan nikah?”. Pertanyaan kayak gitu bakal sering kamu dengar dan bakal terasa mengganggu di telinga kamu ketika usia pacaranmu lamanya udah kayak kreditan rumah.

Biasanya sih banyak yang menanggapi pertanyaan kayak gitu dengan sikap seperti cuaca di bandung, “Dingin”, atau ada juga yang menanggapi pertanyaan itu dengan kalimat “Slow aja sih kayak di pulau atau santai aja sih kayak di pantai, nanti juga kalau nikah di undang kok” padahal sebenarnya jawaban itu cuma buat menghibur diri.

Kedua, pengeluaran makin banyak. Semakin lama usia pacaran mu maka akan semakin banyak modal yang harus kamu keluarkan. Baik modal waktu, tenaga, pikiran, uang dan sebangsanya.

Kalau beneran berjodoh sih nggak masalah, tapi gimana kalau sampai nggak jodoh? kan rugi. Terutama akan merasa rugi waktu, karena hidup ini terlalu singkat jika dilewatkan bersama pilihan yang nggak tepat, yaa kan.

Ketiga, merasa jenuh. Perasaan jenuh bakal datang ketika kamu sudah terlalu lama dengan status pacaran, Karena mungkin intensitas bertemunya terlalu sering maka akan menjadikan hal yang biasanya dianggap special seperti becandaan, bermesraan bahkan berantem nggak bakal terasa spesial lagi karena udah terlalu sering dilakukan dan akan timbulah rasa jenuh, disanalah biasanya akan timbul perselingkuhan. Maka ingatlah wejangan dari bang napi “Waspadalah… Waspadalah!”.

Keempat, banyak godaan. Saat pacaraan kelamaan maka godaan-pun akan datang, lazimnya sih godaannya itu berupa perselingkuhan, Awalnya sih mungkin cuma coba-coba tapi akhirnya ke enakan juga kan, hehehe.

Kelima, ketahuan aslinya. Semakin lama kamu pacaran maka kamu bakal ketahuan aslinya, nggak cuma kebaikan kamu tapi pacar kamu juga bakal tahu semua kejelekanmu.

Mulai dari suka marah-marah nggak jelas, keliatannya jantan tapi ternyata latah kalau lagi di kagetin, suka ngupil terus di peperin sembarangan atau kamu juga suka kentut sembarangan.

So, masih betah pacaran lama-lama? Emang sih, pacaran lama atau sebentar itu emang nggak ada jaminan buat menikah.

Tapi bukankah “pacaran itu merupakan hubungan yang minim komitmen dan cuma main-main, sedangkan nikah itu merupakan hubungan dengan penuh komitmen dan serius. Jadi terserah kamu aja deh! mau-nya di mainin apa diseriusin?”.

Ya udah gitu aja ulasannya, semoga bermanfaat aja deh.
Terimakasih.

fadli ulil

Seorang blogger yang ingin berbagi manfaat lewat tulisan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *